Home / Berita Utama / KETUA PRODI ILMU TASAWUF MENGHADIRI ACARA FORUM SUFI (SE-)DUNIA

KETUA PRODI ILMU TASAWUF MENGHADIRI ACARA FORUM SUFI (SE-)DUNIA

Bismillāhirraḥmānirraḥīm.

Pekalongan dari tanggal 8-10 April 2019 akan dipadati oleh para sufi dunia yang telah diundang untuk merumuskan urgensi dan signifikansi nilai-nilai tasawuf bagi kebahagiaan manusia dan keselamatan bangsa. Oleh karena itulah, forum sufi dunia (World Sufi Forum) kali ini mengangkat tema”The Role of Sufism in Human Happiness and The Safety of Nations (Dawr at-Tashawuf fī Sa’ādah al-Insān wa Salāmah al-Awthān).


Pada kesempatan kali ini, selain para undangan luar negeri sebanyak delapan puluh tujuh ulama luar negeri dari 36 negara, terdapat pula undangan dalam negeri termasuk dari daerah Kalimantan Selatan yang diwakili oleh JATMAN Kal-Sel (Jam’iyyah Ah ath-Tharīqah al-Mu’tabarah an-Nahdhiyyah) yang dipimpin langsung oleh Ketua Umumnya yaitu Abuya K. H. Mahran Yasin, dan Prodi Ilmu Tasawuf Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin yang diwakili oleh Dr. Muhammad Rusydi, M. Ag.

[Perwakilan Prodi Ilmu Tasawuf bersama Prof. Amin Syukur (Dosen Tasawuf UIN Walisongo)]

[Perwakilan Prodi Ilmu Tasawuf bersama Ro`is ‘Ām JATMAN KAL-SEL]

 

Ketua umum JATMAN (Jam’iyyah Ahl ath-Tharīqah al-Mu’tabarah an-Nahdhiyyah) Indonesia dan Ketua Tarikat Dunia, Habib Luthfi bin Yahya dalam sambutannya menyatakan bahwa pertikaian dunia dan segala sesuatu yang terjadi di dunia ini, insyaallah satu-satunya yang bisa mengobatinya adalah tashfiyah al-qulūb (membersihkan hati) dan tazkiyyah an-nafs (membersihkan diri), serta membersihkan pola pikir yang dititikberatkan kepada setiap anak negeri yang ada di dunia ini.  Beliau juga memberikan tafsir yang “lebih mendalam” dari ayat yang berbunyi “Syu’ūban wa qabāila li ta’ārafū – (dijadikan bersuku-suku dan kabilah-kabilah untuk saling mengenal)(al-Hujurat: 13), dengan makna bukan saja mengenal si A sebagai keturunan fulan tapi lebih mengenal hak asasi manusia sehingga kita bisa saling menghormati antar bangsa dengan bangsa lainnya.

Senada dengan sambutan Habib Luthfi bin Yahya, Menteri Pertahanan (Menhan RI), Jend. TNI (Purn) Riyamizard Riyacudu menegaskan bahwa Negara Indonesia dalam sejarah perjuangan kemerdekaannya tidak pernah bisa merdeka tanpa campur tangan perjuangan para ahli tasawuf/tarekat yang telah membakar semangat rakyat sebagai wujud pengabdian kepada Tuhan Yang Maha Esa untuk membela Negara. Tokoh-tokoh seperti Bung Tomo dengan takbirnya, Jenderal Sudirman dan Pangeran Diponegoro dengan kharisma mereka adalah contoh dari para pemimpin yang cinta agama dan cinta Negara. Akhirnya, beliau menegaskan bahwa Habib Luthfi bin Yahya adalah Habib NKRI yang perlu dicontoh sebab Negara Indonesia bukan negara liberal, bukan negara komunis, bukan negara Khilafah tetapi negara berdasarkan Pancasila.

[Menham RI, Jend. TNI (Purn.) Riyamizard Riyacudu membuka acara World Sufi Forum didampingi Habib Luthfi bin Yahya dan Bupati Pekalongan, Asip Kolbihi, SH., M.Si]

 

Jadwal kegiatan Konferensi Sufi Internasional ini dibagi menjadi empat sidang yakni komisi A yang dilaksanakan di Hotel Santika, komisi B dilaksanakan di Hotel Horizon, sedangkan komisi C dan D di pusatkan di kompeks Pendopo Kajen kantor Bupati Pekalongan. Semua sidang membahas berbagai permasalahan yang terkait dengan tasawuf dan tarikat dari masa kemunculannya hingga responnya terhadap perkembangan kontemporer sehingga diharapkan nantinya bisa menghasilkan hikmah dan tarikat serta tasawuf yang responsif terhadap perubahan-perubahan kontemporer saat ini. Wallāhu a’lam.

 

 

 

Check Also

Mahasiswa S2 Prodi Ilmu Tasawuf ikuti ASEAN Youth Assembly 2019

Abqori, mahasiswa semester 2, Prodi Ilmu Tasawuf  Pascasarjana UIN AntasariBanjarmasin, terpilih sebagai pemateri pada ajang ...