Home / Berita Utama / UIN Antasari Hadirkan Guru Besar Filsafat UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

UIN Antasari Hadirkan Guru Besar Filsafat UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta

Prof. Dr. Phil. Al Makin, MA guru besar filsafat di UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta angkat tema “Kebangkitan Para Nabi Pribumi: Perspektif Kenabian dan Gerakan Sosial Nusantara” ketika memberikan kuliah umum di UIN Antasari Banjarmasin pada hari senin tanggal 25 Juni 2019.

Kegiatan ini dihadiri oleh Kaprodi S3 Pendidikan Agama Islam (PAI) Dra. Inna Muthmainnah, MA., Ph.D beserta mahasiswa program Doktor Pascasarjana UIN Antasari.

Dalam paparannya Ia menjelaskan bahwa kemunculan orang-orang yang mengaku nabi sering kali terjadi saat situasi politik dan ekonomi di Indonesia tidak menentu.

“Keberadaan mereka disebabkan ketidakpastian dari suhu perpolitikan yang tidak menentu,” ujar Al Makin merujuk pada kondisi saat berakhirnya rezim Presiden Suharto pada 1998, di mana ada “ledakan nabi-nabi” di Indonesia. Menurutnya, kemunculan “nabi-nabi” sering kali merupakan upaya mencari jawaban atas ketidakpuasan sosial dengan pendekatan Islam dan Kristen yang sudah dikenal sebelumnya.

Dilihat dari sejarah, sudah ada sekitar 600 orang di Indonesia yang mengaku mendapat wahyu sejak zaman penjajahan Belanda. Meski Indonesia memiliki tradisi keberagaman budaya dan agama, suhu perpolitikan dan gerakan konservatif telah menyeret orang-orang yang mengaku nabi ke urusan hukum.

Padahal menurut Al Makin keberadaan nabi-nabi ini bukanlah sebuah hal baru, karena sudah ada sejak lama dan menunjukkan betapa Indonesia memiliki kekayaan spritual.

“Fenomena nabi-nabi palsu ini harusnya dilihat sebagai sebuah tes seberapa jauh negara kita menghormati dan mentoleransi agama dan kepercayaan lainnya,” ujar penulis buku Nabi-Nabi Nusantara itu.

Check Also

PENGUMUMAN WISUDA agustus 2019

PENGUMUMAN WISUDA agustus 2019 (KLIK/TAP) Langkah Langkah Pendaftaran wisuda pada Pascasarjana Mengisi form ONLINE (daftarwisuda.uin-antasari.ac.id) ...