Home / Berita / Prodi Ilmu Tasawuf dalam Pengembangan Ekonomi Digital di Pesantren Darul Hijrah

Prodi Ilmu Tasawuf dalam Pengembangan Ekonomi Digital di Pesantren Darul Hijrah

Kamis, 12 September 2019, Bank Indonesia membuka acara Festival Ekonomi Syariah Kawasan Indonesia Timur (FESyar KTI). Diantara rangkaian acara FESyar KTI ini adalah kuliah umum yang bertemakan “Pengembangan Ekonomi Pesantren Melalui Ekonomi Digital” yang diadakan di Pondok Pesantren Darul Hijrah, Martapura, Kabupaten Banjar.

Kuliah umum pengembangan ekonomi digital pesantren ini dihadiri oleh perwakilan dari 90 pesantren dan disampaikan langsung oleh Deputi Bank Indonesia (BI), Ibu Rosmaya Hadi. “Saat ini salah satu trend dunia adalah Halal Food, dan diantara pemasok utamanya adalah China bahkan Thailand, sementara Indonesia hanyalah konsumer yang selalu diincar oleh Negara-negara tersebut. Ke depan, Indonesia harus menjadi salah satu pemain sebab di Indonesia mayoritas masyarakatnya adalah muslim. Sangat aneh, jika kita yang muslim yang sangat memerlukan Halal Food ternyata tidak menjadi produsennya malah menjadi konsumer dari Negara-negara yang notabene mayoritasnya adalah non-muslim”. Demikian kata Rosmaya Hadi.

Menanggapi pernyataan Deputi Bank Indonesia (BI), Kyai Pondok Pesantren Walisongo, Banjarbaru, Gus Hamid, menyatakan bahwa jika dunia begitu konsen dengan Halal Food maka ke depan pesantren-pesantren harus bisa lebih aktif dan kreatif dalam bekerjasama dan mengembangkan usaha-usaha masa depannya dengan tetap berbasis syariah selain berbasis teknologi.

Lebih jauh, Ketua Prodi Ilmu Tasawuf Pascasarjana UIN Antasari yang juga alumni Pondok Pesantren Darul Hijrah, Muhammad Rusydi, yang diminta sebagai moderator acara kuliah umum FESyar KTI ini menginformasikan kepada Ibu Rosmaya Hadi bahwa sebenarnya pondok-pondok pesantren pada umumnya dan Pondok Pesantren Darul Hijrah khususnya telah dijiwai oleh nilai-nilai spiritualitas Islam sehingga telah banyak menciptakan kreativitas baik dalam bidang usaha seperti produk air minum, pembuatan roti, perikanan, catering, travel umrah dan haji ataupun dalam kreativitas santri seperti kreativitas seni musik panting, madihin, dan lain sebagainya yang dikombinasikan dengan nilai lokal dan keislaman namun sayangnya terkendala dalam kemampuan distribusi dan kebingungan dalam pengembangan aplikasi digital yang bisa membantu pengembangan usaha-usaha seperti ini. Dalam menanggapi hal ini, Ibu Rosmaya Hadi, berpendapat bahwa penggunaan aspek digital dalam pengembangan ekonomi di pesantren adalah sesuatu yang niscaya dan strategis sehingga bisa memberikan kontribusi lebih baik bagi pondok pesantren itu sendiri maupun bagi bangsa dan Negara Indonesia.

Check Also

S3 IS, S2 HK & HES Hadirkan Narsum dari Australian National University

S3 Ilmu Syariah berkolaborasi dengan S2 Hukum Keluarga dan Hukum Ekonomi Syariah  Pascasarjana UIN Antasari ...