Home / Berita Utama / Prodi Ilmu Tasawuf Mengundang Praktisi Qur’anic Healing

Prodi Ilmu Tasawuf Mengundang Praktisi Qur’anic Healing

Rabu, 25 September 2019, Prodi Ilmu tasawuf pascasarjana bekerjasama dengan Organisasi Program Khusus Ulama (OPKU) UIN Antasari Banjarmasin menghadirkan pembicara dan praktisi tingkat nasional sekaligus founder RLC (Ruqyah Learning Center), Ust. Nadhif Khalyani. Beliau diminta untuk mempresentasikan metode dan terapi ala Qurani yang digagasnya. Al-Qur’an bagi beliau adalah sebuah mukjizat yang mengandung informasi-informasi penyembuhan sesuai nama lain al-Qur’an yang disebut sebagai al-Syifa.  Ruqyah yang sering dipahami sebagai media pengusiran jin dengan aktivitas ‘teriak-teriak’ klien, kehadiran makhluk halus pada klien (possessed), dimaknai secara berbeda oleh Ust. Nadhif Khalyani. Baginya perlu memposisikan problem klien secara tepat dan meletakkan problem tersebut pada bagian yang paling mendasar. Karena itu, ‘pembacaan ayat-ayat’ al-Quran sebagai ruqyah tetap dilakukan namun, dalam metode beliau, aktivitas pembacaan ayat-ayat al-Qur’an perlu diawali dulu dengan ‘pembenahan’ kesadaran klien lalu diajak untuk ber-muhasabah (merefleksikan diri). Jika ini berhasil maka penyakit atau gangguan jin yang mengganggu akan keluar tanpa perlu possessed atau teriak-teriak layaknya adegan dalam televisi. Dalam hal ini, metode beliau kadang disebut sebagai penyembuhan quran dengan metode konseling.

Pada acara kuliah umum prodi Ilmu Tasawuf tersebut, para peserta sangat antusias sehingga beberapa permasalah personal yang perlu diterapi disampaikan kepada Ust. Nadhif Khalyani. Satu persatu pertanyaan tersebut ditanggapi dengan serius namun santai oleh Ust. Nadhif. Bahkan diakhir sesi, oleh panitia, beliau diminta untuk mempraktekkan metode terapi quranic healing yang digagasnya.

Pada saat bersamaan, untuk mensupport metode yang beliau tawarkan, buku beliau yang berjudul ‘Lalat dan Sampah’ didisplay dan ditawarkan kepada partisipan. Tercatat dari lima puluh buku yang ditawarkan ada dua puluh lima buku terjual habis dengan harga satu buku seratus lima puluh ribu rupiah. Buku ini secara simple dan popular menawarkan metode penyembuhan quranik dan dilengkapi dengan ayat-ayat al-Quran yang bisa dijadikan sebagai ayat penyembuhan.

Acara Quranic Healing yang digagas oleh Prodi Ilmu Tasawuf dan OPKU ini dihadiri sekitar dua ratus partisipan dari berbagai tingkatan pendidikan, dari dosen, mahasiswa S3, mahasiswa S2 dan mahasiswa S1. Acara ini memang khusus dilaksanakan oleh Prodi Ilmu Tasawuf Pascasarjana UIN Antasari sebagai salah satu media implementasi kurikulum KKNI Ilmu Tasawuf yang hendak menghadirkan outcome utama alumninya sebagai ahli ruhaniawan/spiritualitas Islam.

Check Also

S2 HK Gelar Kuliah Umum: Undang-undang Sultan Adam 1835 dan Paswara 1900 Bali

S2 Hukum Keluarga Pascasarjana UIN Antasari kembali menggelar Kuliah Umum dengan tema “Telaah Undang-undang Sultan ...