Home / Berita Utama / PASCASARJANA UIN ANTASARI LATIH PTK GURU PAI TABALONG

PASCASARJANA UIN ANTASARI LATIH PTK GURU PAI TABALONG

Bertempat di Aula Kementerian Agama KabupatenTabalong (18 Mei 2019), Pascasarjana Universitas Islam Negeri Antasari melaksanakan Pengabdian kepada Masyarakat yang diisi dengan Workshop Penelitian Tindakan Kelas dan Sosialisasi Penerimaan Mahasiswa Baru Pascasarjana. Kegiatan tersebut diikuti sekitar seratus orang guru Pendidikan Agama Islam dari jenjang sekolah dasar sampai SMA di Kabupaten Tabalong. Pada kegiatan tersebut para peserta mendapat buku gratis sebagai tanda mata dari Pascasarjana UIN Antasari.

Wakil Direktur Pascasarjana, Dr. Saifuddin Ahmad Husin, M.A. menjelaskan bahwa penerimaan mahasiswa baru Pascasarjana akan berakhir pada tanggal 14 Juli 2019.  Saifuddin melanjutkan pada sambutannya bahwa Pascasarjana telah memiliki dua Program Doktor: S-3 Pendidikan Agama Islam dan S-3 llmu Syariah.  “Sedangkan untuk program magister terdiri dari S-2 Ilmu Tasawuf, S-2 Pendidikan Agama Islam, S-2 Manajemen Pendidikan Islam, S-2 Hukum Ekonomi Syariah, S-2 Hukum Keluarga, dan S-2 Pendidikan Bahasa Arab”, ujarnya.

Pendaftaran mahasiswa baru Pascasarjana sejak tahun 2018 telah dilaksanakan sepenuhnya secara online pada alamat http://pasca.uin-antasari.ac.id/pmb/. Saifuddin lebih jauh menjelaskan bahwa calon mahasiswa cukup mengisi formulir dan mengunggah persyaratan di situs tersebut, kemudian mencetak kartu ujian yang memuat jadwal ujian.

“Ujian akan tertulis akan dilaksanakan tanggal 18 Juli 2019 dengan mata ujian Bahasa Arab, Bahasa Inggris, dan Tes Potensi Akademik” sambungnya.

Sementara itu, Kepala Kementerian Agama Tabalong yang diwakili oleh Kepala Seksi PAI, H. Nabhan Fansuri, dalam sambutannya menyambut baik kegiatan tersebut dan berharap para guru PAI di Tabalong memanfaatkan kegiatan tersebut dengan maksimal.

Kegiatan sosialisasi juga diiringi dengan workhop penelitian tindakan kelas dengan narasumber Ahmad Juhaidi, Ketua Program Magister Manajemen Pendidikan Islam. Pada workshop para peserta berlatih menemukan masalah penelitian, menulis rumusan masalah penelitian, hingga menyusun laporan penelitian. Dalam workshop tersebut terungkap bahwa diatas 50% peserta merasa kesulitan menyusun semua proses dalam penelitian tindakan kelas, dari mencari masalah sampai penulisan laporan penelitian. Seorang peserta, Faridha Yuniar,  setelah acara berakhir mengungkapkan bahwa kegiatan ini bermanfaat bagi para guru dan dia berharap kegiatan seperti ini dilanjutkan dengan lebih intensif sampai menghasilkan laporan hasil penelitian tindakan kelas.

Check Also

Pascasarjana UIN Antasari jalani Proses ISO 9001:2015

Auditor eksternal dari ACM-UKAS (Asia Cipta Maagement Indonesia-United Kingdom Accreditation Service, Sofyan Apriyadi Saputra (Ketua ...