Home / Berita / Prof. Zulfa Jamalie Ungkap Esensi dan Urgensi Manuskrip Keagamaan Bagi Pengembangan Keilmuan

Prof. Zulfa Jamalie Ungkap Esensi dan Urgensi Manuskrip Keagamaan Bagi Pengembangan Keilmuan

“Manuskrip tidak hanya menyimpan berbagai ungkapan rasa dan pikiran hasil budaya masa lampau, tetapi juga memuat unsur historis. Manuskrip mengandung berbagai gagasan, perasaan, pengalaman jiwa, dan pandangan hidup yang meliputi berbagai aspek kehidupan manusia”, demikian diungkapkan Prof. Dr. H. Zulfa Jamalie, S.Ag.,M.Pd saat menyampaikan orasi ilmiah pada Sidang Senat Terbuka dalam rangka pengukuhannya sebagai Guru Besar Bidang Ilmu Sejarah Dakwah-Sejarah Islam dan Budaya Banjar di Auditorium Mastur Jahri UIN Antasari Banjarmasin (Banjarmasin/19/05/2022).

Zulfa juga menyebutkan bahwa di Nusantara sendiri ada ribuan manuskrip yang tersimpan di berbagai perpustakaan daerah. Tradisi penulisan, penyalinan, dan persebaran manuskrip-manuskrip itu menurutnya memiliki hubungan yang erat dengan proses Islamisasi di Nusantara, utamanya untuk kepentingan transmisi pengetahuan keIslaman yang terjadi dipelbagai lembaga keagamaan, seperti pesantren, surau, dayah, rangkang, mandarasah, dan lain-lain.

“Di Tanah Banjar sendiri, tradisi penulisan naskah keagamaan diawali dengan lahirnya karya tulis keagamaan tentang asal muasal kejadian Nur Muhammad ditulis oleh Syekh Syamsuddin al-Banjari. Selanjutnya, ada Alquran karya tulis tangan Datu Kandang Haji (Paringin). Memasuki era berikutnya ada kitab Sabilal Muhtadin lit-Tafaqquh fi ‘Amriddin karya Syekh Muhammad Arsyad al-Banjari dan Al-Durr al-Nafis Syekh karya Muhammad Nafis al-Banjari”, ungkap Zulfa.

Lebih lanjut, alumni Universitas Utara Malaysia itu menjelaskan bahwa manuskrip dalam konteks kajian tentang Islam Indonesia merupakan di antara  sumber primer penelitian dan menjadi representasi dari berbagai sumber lokal yang paling otoritatif dan paling otentik dalam memberikan berbagai informasi sejarah pada masa tertentu.

“Manuskrip merupakan elemen terpenting dalam upaya merekonstruksi berbagai pemikiran intelektual Islam, khususnya Islam lokal, karena naskah mencerminkan adanya pertemuan budaya, sosial, politik dan intelektual antara budaya lokal dan Islam dalam suatu wilayah tertentu.  Kajian-kajian intensif terhadap naskah-naskah tersebut akan lebih memperkaya wacana lokal Islam (Islamic local discourse) di Indonesia khususnya, dan di Asia Tenggara pada umumnya. Bahkan, dalam konteks Islam lokal, peran naskah-naskah tersebut juga sangat signifikan, terutama jika mempertimbangkan bahwa kajian atas wacana Islam lokal sejauh ini belum dilakukan secara maksimal, terutama di Tanah Banjar”

Check Also

Segera Daftar! 7 Hari Lagi Pendaftaran Mahasiswa Baru Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin 2022/2023 Akan Ditutup

BANJARMASIN – Pendaftaran Penerimaan Mahasiswa Baru (PMB) Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin 2022/2023 sudah memasuki H-7 ...