Home / Berita Utama / Silaturrahmi Prodi Ilmu Tasawuf (ILTA) Ke Ma’had ‘Ālī Akidah dan Filsafat Islam Rakha Amuntai

Silaturrahmi Prodi Ilmu Tasawuf (ILTA) Ke Ma’had ‘Ālī Akidah dan Filsafat Islam Rakha Amuntai

Kamis, 12 Maret 2020, Prodi ILTA melaksanakan program silaturrahmi ke Ma’had ‘Ālī Akidah dan Filsafat Islam Rakha Amuntai. Acara ini dikemas dalam bentuk pengabdian dan sosialisasi.

Ma’had ‘Ālī merupakan lembaga pendidikan yang setara dengan S1 (Stara Satu) namun kebanyakan yang bergelut di dalamnya adalah alumni dari pesantren yang telah lama mendalami berbagai kitab Islam klasik seperti kitab kuning dan biasanya mereka telah aktif berkiprah di masyarakat sebagai calon-calon ulama atau ‘ulama junior’. Istilah mahasiswa dan mahasiswi pun telah berubah menjadi mahasantri dan mahasantriwati yang memperlihatkan kesinambungan tradisi pesantren yang menekankan istilah santri dan santriwati. Oleh karena kondisi ini, Prodi Ilmu Tasawuf Pascasarjana UIN Antasari merasa penting untuk menjalin silaturrahmi ke Ma’had ‘Ālī apalagi Ma’had ‘Ālī Amuntai ini menekankan keilmuan Akidah dan Filsafat yang notabene sangat berkaitan dengan Tasawuf.

Acara awal diisi oleh Mubarak, MA, Sekretaris Prodi Ilmu Tasawuf, untuk menyampaikan program sosialisasi pendaftaran mahasiswa baru pada Pascasarjana UIN Antasari serta alasan-alasan kenapa harus mendaftar di Pascasarjana UIN Antasari. Respon yang diberikan mahasantri dan mahasantriwati Ma’had ‘Ālī Amuntai ini cukup  antusias meskipun demikian sebagian mereka masih mengharapkan adanya beasiswa yang disediakan oleh Pascasarjana. Mereka juga mengharapkan bisa kuliah secara daring. Oleh Mubarak, MA untuk problem beasiswa bisa dicari tidak hanya di pascasarjana namun juga di berbagai peluang yang mungkin menyediakan hal tersebut seperti bantuan daerah untuk studi atau lain sebagainya. Adapun untuk problem kuliah daring (online), Mubarak, MA, menyatakan bahwa Pascasarjana UIN Antasari telah memiliki izin Rektor untuk melaksanakan perkuliahan berbantuan virtual dan ini akan memungkinkan mahasiswa untuk kuliah sebanyak enam kali tatap muka dan sepuluh kali perkuliahan secara online atau virtual.

Selanjutnya, Ketua Prodi Ilmu Tasawuf, Dr. Muhammad Rusydi, M. Ag, menyampaikan materi hasil penelitian kolaboratif prodi Ilmu Tasawuf terkait kitab-kitab tasawuf falsafi yang ada di tanah Banjar. Beberapa mahasantri dan mahasantriwati menyatakan bahwa mereka cukup familiar dengan ajaran-ajaran yang ada dalam kitab-kitab tersebut namun mereka tidak mengenal penulis atau kitab-kitab yang disebutkan oleh Pemateri. Diantaranya juga menanyakan tentang hubungan kitab ad-Dur Nafis dengan kitab-kitab tersebut dan lain sebagainya. Semuanya dijawab oleh pemateri dengan menghubungkan kondisi historis masyarakat Banjar dan perkembangan tasawuf di tanah Banjar dan konsep tasawuf secara global.

Acara ini diakhiri dengan ramah tamah serta foto bersama para pimpinan, pengurus serta mahasantri/santriwati Ma’had ‘Ālī Akidah dan Filsafat Islam Rakha Amuntai. Wallāhu a’lam.

Check Also

Genjot Publikasi Mahasiswa, Pascasarjana UIN Antasari bekali Maba Academic Writing

Publikasi ilmiah menjadi salah satu bagian penting bagi dunia akademisi,  termasuk mahasiswa.  Peningkatan publikasi yang ...