Home / Berita Utama / PRODI S2 ILMU TASAWUF (ILTA) PEDULI DAMPAK COVID-19

PRODI S2 ILMU TASAWUF (ILTA) PEDULI DAMPAK COVID-19

Pandemi global yang saat ini melanda dunia telah memberikan dampak yang sangat signifikan terhadap manusia, termasuk masyarakat Banjar saat ini. Keharusan untuk memutus penyebaran Corona Virus Disease (COVID)-19 dengan melakukan social distancing (menjaga jarak), cuci tangan, dan berada di rumah (stay at home) menjadikan sebagian masyarakat mengeluhkan bahwa usaha mereka menurun dari hari biasanya, sebagian yang lain kesulitan mencari rezeki sehingga mereka mengalami problem ekonomi dalam keluarga. Sementara sebagian yang lain mengalami stress karena kesulitan dalam mengelola keluarga sekaligus melakukan aktivitas bekerja dari rumah, work from home (WFH).

Kondisi ini menggerakkan Prodi Ilmu Tasawuf (ILTA) Pascasarjana UIN Antasari untuk ikut mengabdikan diri dalam bentuk sedekah dan santunan uang serta pelayanan konsultasi mental dan ruhani untuk sekedar meringankan beban masyarakat yang saat ini berada dalam kesulitan.

Prodi ILTA membagikan beberapa kebutuhan pokok, sembako, kepada masyarakat yang dianggap memerlukan dan dalam kesulitan akibat dampak COVID-19. Sebagian diserahkan kepada ketua RT Desa untuk selanjutnya didistribusikan kepada yang membutuhkan dan sebagian diserahkan secara langsung kepada pihak yang berhak.

Selain memberikan bantuan sembako, ILTA juga memberikan santunan uang sambil mengingatkan para penerima untuk tetap berada di rumah (stay at home) dan lebih dari itu agar tetap menjaga ketakwaan karena dalam tradisi tasawuf ketakwaan akan mampu membentuk kesadaran akan makna dan hikmah wabah COVID-19, dimana COVID-19 harus dimaknai sebagai anugerah dan rahmat Allah bagi seluruh semesta. Bagi orang yang bertakwa, COVID-19 adalah ujian kesabaran untuk orang yang beriman, sementara bagi orang yang jauh dari Allah ini adalah kesempatan untuk bertaubat. Pada akhirnya, COVID-19 menggiring orang yang bertakwa untuk introspeksi diri sehingga bisa menjadikannya manusia yang lebih baik.

Lebih jauh, menyadari bahwa problem masyarakat tidak hanya secara material, ILTA bersama dengan Konsorsioum Tasawuf dan Psikoterapi (KOTATERAPI) se-Indonesia juga memberikan pelayanan konsultasi mental dan ruhani secara gratis. Pelayanan ini dibuka secara online via whatsapp (WA) dari jam 16.00 – 19.00 WITA. Pelayanan ini ternyata mendapatkan respon yang cukup baik dari masyarakat karena sebagian mereka bisa mengeluhkan dan mengeluarkan perasaan mereka di tengah pandemik global saat ini. Perasaan lega yang mereka dapatkan setelah melakukan sharing dengan konsultan KOTATERAPI ini diharapkan mampu mengurangi rasa stress yang dipicu oleh hormon kortisol sehingga mereka menjadi tenang. Rasa tenang yang juga dianjurkan oleh sebagian konsultan KOTATERAPI dengan memperbanyak zikir kepada Allah dan shalawat kepada Rasulullah saw diharapkan mampu meningkatkan immun tubuh sehingga mampu menangkal penyebaran pandemik COVID-19 ini.   Wallāhu a’lam.

Check Also

PASCASARJANA UIN ANTASARI ADAKAN PENGAYAAN AKADEMIK BAGI MAHASISWA BARU TA 2020/2021

Menyambut mahasiswa baru Pascasarjana angkatan 2020/2021. Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin mengadakan acara Pengayaan Akademik Mahasiswa ...