Home / Berita Utama / kuliah Umum bersama H.M. Adib Abdushomad, M.Ed, Ph. D

kuliah Umum bersama H.M. Adib Abdushomad, M.Ed, Ph. D

Program Pascasarjana UIN Antasari kembali menggelar kuliah tamu bertajuk Building Sustainable Future For Indonesian Higher Education, pada Jum’at (18/04/2019) bertempat di Aula Pascasarjana.

Kuliah tamu yang dipandu oleh Sek. Prodi S3 PAI Dr. Fahmi Riady, STh.I., M. Si menghadirkan narasumber H.M. Adib Abdushomad, M.Ed, Ph. D yang saat ini menjabat Kepala Seksi Pengembangan Profesi Perguruan Tinggi Keagamaan Islam Negeri Subdirektorat Ketenagaan Direktorat Pendidikan Tinggi Keagamaan Islam Kementerian Agama. Kegiatan ini dihadiri oleh Direktur Pascasarjana Prof. Dr. H. Syaifuddin Sabda, M. Ag, Kaprodi S3 PAI Dra. Inna Muthmainnah, MA. Ph.D dan Sek Prodi S2 MPI, Lathifaturrahmah, M. Si,  serta mahasiswa program Doktor dan Magister Pascasarjana UIN Antasari.

Adib mengatakan bahwa “Muslim Indonesia harus menjadi duta muslim yang baik dalam implementasi Islam rahmatan lil alamin. Sebab, orang cenderung menilai Islam dengan muslim,” ujar Adib yang alumni Universitas Flinders Australia.

Dalam kaitan itu, Adib menjelaskan signifikansi kebijakan Kementerian Agama yang menggulirkan program beasiswa 5000 doktor. Program yang dirilis pada Desember 2014 lalu ini amat strategis dalam memperkuat muslim moderat di Indonesia.

Adib berharap para alumni 5000 doktor kedepannya mampu menempatkan Islam menjadi bahan dan melahirkan tokoh-tokoh yang mampu serta otoritatif dalam bidangnya untuk menafsirkan nilai-nilai agama dalam konteks modernitas. Agama bisa saja akan ditinggalkan oleh umatnya, atau setidaknya menjadi faktor yang “ kontraproduktif”  jika tidak mampu dijelaskan oleh orang-orang yang betul-betul menguasainya, mampu mengintegrasikannya dengan bidang-bidang ilmu yang lain. Bagaimana menjelaskan Islam dan negara, bagaimana menjelaskan Ekonomi dan Islam, Islam dan Science dan lain sebagainya. Kelompok yang mampu menjelaskan ini adalah para cendekiawan, ulama’ yang memang harus dipersiapan dalam sebuah lembaga pendidikan yang matang”, ujarnya.

Selain beasiswa, lanjut dia, dukungan juga perlu disupport dengan menciptakan lingkungan dan kurikulum pendidikan agama yang moderat, baik di perguruan tinggi umum maupun agama.

Ke depan, ia menilai Kemenag dan Kemendikbud perlu meningkatkan sinergi dalam mengembangkan pendidikan untuk mendukung studi Islam di perguruan tinggi umum. Sehingga melahirkan generasi muslim progresif yaitu generasi yang memiliki ilmu agama dan ilmu umum yang tinggi dan tidak mendikotomikan di antara keduanya, tetapi merupakan suatu integrasi keilmuan yang satu sama lain saling bersinergi.

Check Also

Pascasarjana Adakan Workshop Renstra & Pedoman Akademik

Langkah demi langkah Pascasarjana UIN Antasari terus berbenah untuk berubah dalam rangka menuju apa yang ...