Home / Berita Utama / Pascasarjana UIN Antasari Kembali Luluskan Doktor Baru

Pascasarjana UIN Antasari Kembali Luluskan Doktor Baru

Kamis (19/04/2018) sekitar pukul 18.30 Wita, Asikin Nor, M.Ag dinyatakan lulus dengan nilai sangat memuaskan pada ujian promosi doktor yang bertempat di Aula Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin dan berhak menyandang gelar Doktor Bidang Ilmu Pendidikan Islam. Asikin Nor merupakan doktor Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin yang ke-15.

Asikin Nor merupakan putra dari pasangan H. Mirdhat dan Hj. Jawhariyah serta suami dari Antung Fatimah, SE. Dalam aktivitas sehari-harinya, sejak tahun 2001 Asikin Nor tercatat sebagai dosen pada Fakultas Tarbiyah dan Keguruan UIN Antasari Banjarmasin.

Jalannya sidang dipimpin oleh Prof. Dr. H. Mujiburrahman, MA, didampingi jajaran Promotor yakni Prof. Dr. H. Asmaran AS, MA dan Prof. Dr. H. Ahmad Fahmy Arief, MA, dan jajaran Penguji yang terdiri dari  Prof. Dr. H. Kamrani Buseri, MA, Prof. Dr. H. Alwan Khoiri, M.A. dan Dr. Syaifuddin Ahmad Husin, MA.

Asikin menjelaskan disertasi berjudul “Pemikiran dan Praktik Pendidikan Tasawuf Guru Haji Muhammad Dzukhran Erfan Ali (Telaah Akar, Jaringan Intelektual dan Sistem Pembelajaran)”. Ia menjelaskan bahwasannya pemikiran tasawuf: syariat, tarekat, hakikat dan makrifat satu kesatuan yang utuh. Syariat adalah badan-jasmani, tarekat adalah hati, hakikat adalah nyawa, dan makrifat itu adalah ruh. Terkait dengan praktik pendidikan tasawuf guru Dzukhran; (1) tujuan pendidikan tasawufnya adalah mendidik agar menjadi insan kamil dan makrifat kepada tuhannya. (2) hubungan guru murid menggunakan pola tradisional, yaitu silsilah keguruan (bersanad). (3) materi diajarkan meliputi syariat, tarekat, hakikat dan makrifat. (4) metode pembelajaran ada yang umum dan khusus; yang umum seperti ceramah, bendongan, ijazah dan yang khusus sufistik seperti bay’at, suluk, dzikir bersama, khalwat/uzlah dan riyadhah. (5) evaluasi dengan melihat kehadiran, kesungguhan dalam mengamalkan amal uzlah, dan memaksimalkan intuisi sang Guru. Tandanya adalah jika dalam kegiatan riyadhah Guru merasakan sakit di ulu hati itu pertanda ada murid yang melaksanakan riyadhah tanpa prosedur yang semestinya. ungkap Asikin.

Pada sesi akhir ujian, Prof. Dr. H. Asmaran AS, MA selaku pembimbing memberikan nasehat bahwa meskipun sudah meraih gelar doktor,  jangan pernah berhenti untuk belajar.

Check Also

PASCASARJANA UIN ANTASARI ADAKAN PENGAYAAN AKADEMIK BAGI MAHASISWA BARU TA 2020/2021

Menyambut mahasiswa baru Pascasarjana angkatan 2020/2021. Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin mengadakan acara Pengayaan Akademik Mahasiswa ...