Home / Berita Utama / dosen tetap prodi PBA isi Seminar bahasa di STAI RAKHA

dosen tetap prodi PBA isi Seminar bahasa di STAI RAKHA

Bahasa dan budaya merupakan dua sisi mata uang yang berbeda, tetapi hubungan keduanya  tidak dapat dipisahkan, karena Bahasa merupakan cermin Budaya dan identitas diri penuturnya. Demikian disampaikan oleh Asisten Direktur Pascasarjana UIN Antasari Dr. Saifuddin Ahmad Husin, MA saat memberikan Seminar Bahasa dengan tema “Understanding Language and Culture in Social Diversity” di Sekolah Tinggi Agama Islam Rakha Amuntai, Minggu, (17/02/19).

Saifuddin mengatakan bahwa bahasa itu bersifat unik dan mempunyai hubungan yang sangat erat dengan budaya masyarakat pemakainya, maka analisis suatu bahasa hanya berlaku untuk bahasa itu saja, tidak dapat digunakan untuk menganalisis bahasa lain. Umpamanya kata ikan dalam bahasa Indonesia merujuk kepada jenis binatang yang hidup dalam air dan biasa dimakan sebagai lauk; dalam bahasa Inggris sepadan dengan fish; dalam bahasa banjar disebut iwak. Tetapi kata iwak dalam bahasa jawa bukan hanya berarti ikan atau fish. Melainkan juga berarti daging yang digunakan juga sebagai lauk (teman pemakan nasi). Malah semua lauk seperti tahu dan tempe sering juga disebut iwak.

Dalam budaya masyarakat inggris yang tidak mengenal nasi sebagai makanan pokok hanya ada kata rice untuk menyatakan nasi, beras, gabah, dan padi. Karena itu, kata rice pada konteks tertentu berarti nasi pada konteks lain berarti gabah dan pada konteks lain lagi berarti beras atau padi. Sama halnya kurma dalam bahasa Indonesia sedangkan dalam bahasa Arab semua bagian kurma ada kata tersendiri – an-nakhlu [pohon], at-tamar [buah kurma masak], ar-rotb [kurma mentah], al-khordal [bagian biji kurma],” tambah Saifuddin.

 

Check Also

PASCASARJANA UIN ANTASARI ADAKAN PENGAYAAN AKADEMIK BAGI MAHASISWA BARU TA 2020/2021

Menyambut mahasiswa baru Pascasarjana angkatan 2020/2021. Pascasarjana UIN Antasari Banjarmasin mengadakan acara Pengayaan Akademik Mahasiswa ...