Home / Artikel / Dr. H. Faisal Mubarak Seff, Lc., MA (Haji dan Pandemi Covid-19)

Dr. H. Faisal Mubarak Seff, Lc., MA (Haji dan Pandemi Covid-19)

Semenjak merebaknya pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid 19) membuat kehidupan dunia semakin tidak menentu dan dihantui krisis berkepanjangan yang terburuk sepanjang sejarah. World Health Organization (WHO) mencatat hingga kini 6.36 juta orang terinfeksi virus corona dengan 2.9 juta dinyatakan sembuh. Angka ini terus meningkat di belahan dunia, tak terkecuali di Negara kita tercinta Indonesia yang saat ini tercatat 26.490 kasus yang terkonfirmasi dengan kesembuhan 7.637 jiwa dan kematian 1.641 jiwa. Sebagai sebuah pandemi global musibah ini memorakporandakan berbagai lini dan sektor kehidupan manusia baik ekonomi, sosial, budaya dan parawisata serta keagamaan yang ditandai dengan penutupan tempat-tempat ibadat di seluruh dunia dan juga penangguhan pelaksanaan ibadah umrah dan haji tahun 2020 yang telah diumumkan beberapa Negara seperti Indonesia, Singapura serta beberapa Negara yang lain.

Sebagai Negara besar yang berdaulat, Indonesia sangat berkepentingan dalam isu ini mengingat sebagai Negara dengan jumlah kouta hajinya mencapai 230 ribu yang saat ini masih bertungkus lumus dalam menangani wabah corona yang masih melanda dunia ditambah lagi dengan belum adanya keputusan resmi tentang pelakasanaan ibadah haji tahun 1441 H dari otoritas kerajaan Arab Saudi. Meskipun dua hari terakhir ini beberapa media negera tersebut telah memberitakan tentang pemberlakuan al audah ila Al hayat At thobiiyyah atau yang lebih dikenal dengan new normal. Hal ini ditandai dengan dibukannya pelayanan publik secara terbatas dan juga dibukannya seluruh masjid untuk pelaksanaan sholat berjamaah dan juga ibadah Jum’at (selain Masjidil Haram di Mekkah) tentunya dengan menerapakan protokol kesehatan yang ketat.

Jika kita sedikit melihat kebelakang bahwa kerajaan Arab Saudi sesungguhnya sudah banyak berkorban sejak maret lalu, Negara yang dipimpin oleh yang mulia pelayan dua kota suci raja Salman bin Abdul Aziz dengan kebijakan yang sangat berani dan tidak mudah untuk menagguhkan umrah, menutup dua kota suci Mekkah dan Madinah dan seluruh kota yang ada di Arab Saudi serta menutup semua rute penerbangan domestik dan internasional dari dan ke Arab Saudi. Semua pengorbanan itu dilakukan demi keselamatan jutaan umat manusia penjuru dunia dari virus Corona. Langkah tersebut merupakan sebuah penyelamatan dan pengorbanan yang patut mendapat respek penghargaan dan apresiasi setingi-tingginya dari masyarakat dunia.

Pemerintah Indonesia dengan proses ikhtiar yang panjang dan juga tidak mudah akhirnya melalui Kementerian Agama yang dituangkan dalam KMA 494 tahun 2020 telah memutuskan untuk membatalkan pemberangkatan jamaah haji Indonesia tahun 2020. Sebagai anak bangsa kita patut mengapresiasi langkah yang dilakukan pemerintah dalam membatalkan keberangkatan ibadah haji tahun 1441 H merupakan langkah yang tepat dan bijaksana untuk kemaslahatan jamaah, mengingat belum berahirnya pandemi global virus Corona disamping juga penyelenggaraan ibadah haji di tanah air membutuhkan persiapan teknis yang matang. Bahkan ditinjau dari segi syariat Islam keputusan tersebut tidaklah bertentangan, mengingat dalam pelaksanaan ibadah haji ada yang menjadi syarat adalah Istitoah atau kemampuan yang menurut para ulama diartikan sebagai istitoah maaliyah (mampu secara ekonomi), istitoah badaniyah (mampu secara fisik), serta istitoah amniiyah (aman selama perjalanan). Juga salah satu dari lima maqasid syariah yang diantaranya adalah hifzu an nafs (menjaga jiwa) disamping hifzu ad diin (menjaga agama), hifzu al maal (menjaga harta), hifzu an nasal (menjaga keturunan), dan hifzu al aql (menjaga akal).

Penundaan pelaksanaan ibadah haji dalam Islam sebenarnya bukanlah perkara yang baru, bahkan sepanjang sejarah tercatat sebanyak 40 kali penangguhan pelaksanaan ibadah haji yang disebabkan oleh beberapa kejadian, diantaranya yang disebutkan oleh Imam Ibnu Katsir dalam kitab beliau Al bidayah wan An nihayah yang menyebutkan bahwa pada tahun 357 H kota Mekkah dilanda wabah penyakit dan tersebar begitu pesat dengan memakan korban yang cukup besar. Bahkan juga disebutkan pada tahun 1817-1827 M terjadi wabah Kolera yang melanda dunia saat itu dan diantaranya adalah kota Hijaz yang menewaskan ribuan manusia. Serta banyak lagi kejadian -kejadian yang di catat dalam penundaan pelaksanaan ibadah haji.
Keputusan pembatalan pemberangkatan ibadah haji tahun 1441 H adalah keputusan yang berat bagi pemerintah, mengingat Indonesia sebagai Negara muslim terbesar dengan jumlah antrian daftar tunggu haji mecapai puluhan tahun, hal ini tentu saja akan membuat daftar antrian haji semakin panjang dan membuat jamaah haji yang menunggu bertahun-tahun merasa kecewa. Namun dibalik keputusan yang bijak tersebut kita percaya bahwa pemerintah menjadikan keselamatan jiwa Jemaah haji dan petugas di atas segala-galanya dan kitapun akhirnya dapat berdamai dengan keadaan.

Check Also

Dr. Fahmi Riady, S.Th.I., M. Si (Perdebatan Seputar Sains)

Beberapa minggu ini banyak tulisan yang lewat di beranda facebook saya mengenai perdebatan seputar sains. ...