Home / Artikel / Dr. Fahmi Riady, S.Th.I., M. Si (Perdebatan Seputar Sains)

Dr. Fahmi Riady, S.Th.I., M. Si (Perdebatan Seputar Sains)

Beberapa minggu ini banyak tulisan yang lewat di beranda facebook saya mengenai perdebatan seputar sains. Walau kurang tertarik, tapi tulisan-tulisan itu saya baca juga akhirnya. Dari hasil penelusuran, mula perdebatan berasal dari tulisan A. S. Laksana, dengan judul: Sains dan Hal-Hal Baiknya – Catatan untuk Goenawan Mohamad; yang kemudian disambut oleh Goenawan Mohamad dengan tulisan berjudul: Sains dan Masalah-Masalahnya, Sulak dan Dua Kesalahannya (Jawaban untuk A.S. Laksana).

Dari dua tulisan ini kemudian memicu muncul tulisan-tulisan lain seputar masalah sains. Di antara penulisnya adalah: F. Budi Hardiman; Saut Situmorang; Lukas Luwarso; Ulil Abshar Abdala; Fitzerald Kennedy Sitorus; Hamid Basyaib; Nirwan Arsuka; Taufiqurrahman; Sabrang Mowo Damar Panuluh, dan lain-lain. Ketika membaca nama-nama penulis itu, berikut tulisan-tulisan mereka, nyali saya mulai redup, tapi alhamdulillah belum sampai padam. Sebab saya harus tahu diri. Referensi yang mereka baca bukanlah lauk-pauk saya. Menu yang saya santap biasanya hanyalah literatur keagamaan, itupun dipersempit pada tempurung keislaman yang kemudian menyempil pada literatus hadis.

Walau begitu, saya ingin mencoba mencicil urun dalam diskusi yang abot ini. Karena sifatnya mencicil, maka saya mencoba dari kegaduhan periferal saja dulu. Syukur-syukur dapat wangsit, sehingga saya bisa melanjutkan pada level sentralnya. Kegaduhan pinggiran yang saya maksud adalah berkenaan dengan kata “saintisme.” Ini perlu didiskusikan, karena, seperti yang terlihat dari kritik Taufiqurrahman (Sains memang tidak Sempurna, tapi Ia adalah Jenis Pengetahuan terbaik yang Kita Punya) terhadap Ulil Abshar Abdala (Qutbiisme” dan Kepongahan Saintifik : Mengapa al-Ghazali masih relevan sekarang), istilah saintisme masih jadi perdebatan.

Adapun yang masih kurang adalah tidak adanya analisis yang memadai mengenai penggunaan istilah saintisme itu sendiri. Dalam tulisan keduanya (Taufiq dan Ulil) hanya didapati pengertian yang bersifat umum. Sehingga terkesan membingungkan. Ulil menggunakan istilah yang bernada peyoratif, sementara Taufiq mengkritik dengan berpegang pada pengertian yang berbeda.

Berkenaan dengan penggunaan kata saintisme, dapat disimpulkan dalam tiga kategori: 1). Sebagai sebuah klaim atau tesis; 2). Setiap hal yang menempatkan natural sains berada di posisi pusat; 3). Sebagai ungkapan yang bersifat peyoratif.

Kalau kita membaca kamus, misal Kamus Merriam-Webster; di situ disebutkan dua pengertian saintisme: 1) methods and attitudes typical of or attributed to the natural scientist; dan 2) an exaggerated trust in the efficacy of the methods of natural science applied to all areas of investigation (as in philosophy, the social sciences, and the humanities).

Pada pengertian pertama kita dapati kata attidues (sikap). Ia dapat dimasukkan sebagai kategori tambahan atas tiga kategori terdahulu. Hanya saja dalam analisis, attidutes (sikap) dapat dimasukkan dalam kategori pertama, dengan alasan: bahwa kata saintisme sebagai klaim atau tesis, itu sering ditemukan dalam tulisan para saintis dan para filosof. Kemudian attitudes (sikap) atau pendirian, jika ia dihadirkan dalam forum diskusi, misalkan, sikap itu pada ujungnya akan menjadi sebuah klaim atau tesis.

Coba lihat tulisan Taufiqqurrahman, ketika dia ingin menguatkan pengertian saintisme nomor satu dalam Kamus Merriam-Webster. Di sana Taufiq mengutip pengertian yang diberikan oleh Mario Bunge, seorang filosof sains dari Argentina, dalam artikel yang berjudul: In Defense of Scientism. Di situ Bunge mengartikan saintisme sebagai: the thesis that all cognitive problems concerning the world are best tackled adopting the scientific approach, also called ‘the spirit of science’ and ‘the scientific attitude.’ Ini adalah contoh yang menggunakan kata saintisme sebagai klaim atau tesis.

Inilah juga yang saya katakan rada membingungkan. Ketika Ulil menggunakan saintisme dengan pengertian peyoratif, Taufiq menggunakan definisi yang dia ambil dari Bunge. Padahal berdasarkan analisis kita, penggunaan saintisme dalam pengertian tesis oleh Bunge itu banyak ditemukan di dalam tulisan para saintis.

Selanjutnya, seperti yang kita dapati dalam tulisan Ulil, di sana Ulil menyebutkan istilah scientific boasting (kepongahan saintifik) yang diperagakan oleh komunitas sains, yang dalam hal ini merujuk pada saintisme. Pertanyaannya, siapa komunitas sains itu? Apakah ia saintisme universal, disiplin akademik (seperti filsafat dan psikologi) saintisme eliminatif, atau siapa…?

Salah satu definisi menengah mengenai saintisme (yang tidak lemah juga tidak keras), dapat dilihat dari yang dikatakan oleh Stenmark. Menurut Stenmark, saintisme adalah: “The view that the boundaries of science should be expanded to include disciplines (or answers to questions) that have not previously been considered a part of the domain of science.”

Pertanyaannya kemudian, apakah di antara mereka yang disebutkan di atas itu memiliki keyakinan, seperti yang didefinisikan Stenmark, dalam arti level yang penuh (full) atau sebagian saja (partial)? Ambil contoh dalam hal epistemologi. Di sana terdapat sejumlah versi epistemologi saintisme: a). bahwa pengetahuan yang sejati hanya bisa didapatkan melalui natural sains; b). bahwa hanya natural sains saja yang dapat menyediakan jalan yang terpercaya menuju pengetahuan; c). bahwa pada prinsipnya semua pertanyaan dapat dijawab oleh natural sains; d). bahwa segala sesuatu yang dapat diketahui dapat diketahui dengan natural sains.

Kalau epistemologi saintisme di atas diyakini oleh seorang filosof misalkan (filosof bisa dikategorikan dalam disiplin akademik), bahkan dengan level keyakinan yang full, maka ia bisa saja dikatakan sebagai scientific boasting seperti yang dikatakan Ulil. Atau sebaliknya, seorang saintisme universal, tapi dia hanya meyakini sebagian saja (partial), apakah juga dikategorikan ke dalam komunitas scientific boasting?

Dalam buku “scientism and Discontents,” Susan Haack menyebut satu jargon yang mirip dengan jargon “Islam yes, partai Islam, no,” yang dilontarkan Nurcholish Madjid; yaitu: “Science, yes; Scientism, no.” Kalimat ini diungkapkan sebagai bentuk kekesalan atas arogansi saintisme. Dari sini dapat kita ketahui, bahwa sebenarnya tidak ada masalah dengan sains. Masalahnya adalah terletak pada saintisme. Dalam buku: “Wittgenstein and Scientism,” dijelaskan, bahwa Wittgenstein tidak begitu mempermasalahkan sains (metode sains). Tapi yang dia permasalahkan adalah klaim bahwa metode sains adalah satu-satunya yang legitimit dari metode-metode lain. Adapun ketidaksukaannya terhadap western scientist, terutama saintis Eropa dan Amerika, adalah terkhusus pada spirit progres tunggal mereka yang, contohnya menghilangkan ketakjuban terhadap alam. Kata Wittgenstein: “man has to awaken to wonder…., science is a way of sending him to sleep again.

Kalau kita kembali ke atas, pada perdebatan Ulil Abshar Abdala dan Taufiqurrahman, sebenarnya tidak ada masalah dengan sains. Seperti yang dinyatakan Ulil di bagian akhir tulisannya: “Saya tetap mengagumi sains. Di mata saya, sains adalah salah satu (bukan satu-satunya!) bentuk pengetahuan manusia yang dianugerahkan oleh Tuhan untuk kemaslahatan mereka. Yang tidak saya kagumi adalah saintisme dan “kepongahan saintifik”, atau kepongahan-kepongahan lainnya.”

Jadi, sebagaimana yang dinyatakan Ulil, masalahnya adalah terletak pada saintisme, yang dalam penjelasan di atas, saintisme bukan saja dari kalangan saintis alam murni, tapi bisa saja dari kalangan disiplin akademik tertentu semisal filsafat, psikologi, sosiologi, dan lainnya. Jika mereka menggunakan natural sains dengan keyakinan full (mengesampingkan yang lain), baik pada aspek epistemologi maupun ontologi, mereka dapat dikategorikan dalam komunitas scientific boasting.

Check Also

Dr. H. Faisal Mubarak Seff, Lc., MA (Haji dan Pandemi Covid-19)

Semenjak merebaknya pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid 19) membuat kehidupan dunia semakin tidak menentu ...