Home / Artikel / Dr. Irfan Noor, M. Hum (Sosok Prof. Kamrani Buseri, M.A)

Dr. Irfan Noor, M. Hum (Sosok Prof. Kamrani Buseri, M.A)

Saya sungguh terharu mengikuti Acara Orasi Purnabakti Prof. Dr. H. Kamrani Buseri, MA pagi tadi. Acara yang dikemas santai tapi berwibawa ini dipersembahkan oleh Pascasarjana UIN Antasari dan Duta TV. Bagaimana tidak terharu, waktu ternyata begitu cepat berlalu. Sosok Prof. Kamrani yang mulai saya kenal di tahun 1990-an ini kini memasuki masa purna bakti di UIN Antasari. Di tahun itu, saya datang ke Jogja untuk melanjutkan studi sarjana di IAIN Sunan Kalijaga. Saya ingat pada saat itu saya numpang kost selama dua bulan di Wisma Bengkeng yang terletak di belakang kampus IAIN. Dan keberuntungan Pak Kamrani saat itu juga sedang kuliah S3 di kampus yang sama. Saya tidak begitu kenal saat itu dengan beliau, namun ayah saya berteman baik dengan beliau. Tahu bahwa saya datang ke Jogja, pak Kamrani pada malamnya langsung mendatangi saya di Wisma Bengkeng. Di situ beliau banyak menasehati saya untuk belajar sungguh-sungguh agar bisa selesai kuliah tepat waktu. Kata beliau, jangan terpengaruh dengan pergaulan yang tidak baik di sini selama di Jogja.

Setelah pertemuan itu, saya tidak pernah lagi bertemu beliau, karena kesibukan masing-masing saat itu. Lagian saya kan cuma mahasiswa S1 karenanya saya juga tahu diri. Namun, kami kembali dipertemukan ketika saya tinggal di Asrama pangeran Antasari. Ketika saya tinggal hampir 2 tahun di Asrama tersebut, beliau datang ke Asrama sebagai tamu khusus untuk keperluan menyelesaikan disertasi S3 beliau. Sempat beberapa minggu tinggal di kamar saya, sebelum beliau dapat kamar tersendiri. Di sinilah menjalin keakraban dengan sosok pak Kamrani. Saya ingat betul, beliau rajin mengikuti kuliah tujuh menit (Kultum) sehabis sholat magrib yang diisi oleh para mahasiswa Asrama tersebut secara bergiliran. Tema yang diangkat biasanya beragam. Saya sendiri selalu mengangkat tema-tema “Islam kemodernan” dalam Kultum yang saya bawakan. Nah, kegiatan Kultum ini menjadi semarak selama kehadiran beliau karena beliau selalu memberi tanggapan. Tidak ada nada menggurui, apalagi menyalahkan isi kultum kami. Beliau malah sering memberi pujian-pujian agar kami selalu semangat dalam melatih dan membangun kemampuan intelektual selama menjadi mahasiswa. Itu yang saya suka dengan Pak Kamrani. Di samping itu, beliau juga rendah hati. Walau beliau sudah menjadi orang yang terpandang di daerah, selama di Asrama beliau tetap mau ikut kerja bakti membersihkan Asrama pada masa itu. Begitu juga beliau tidak malu-malu ikut olah raga sepak bola batapih tiap pagi minggu di lahan kosong depan Asrama.

Jika beliau dikenal sebagai sosok yang cerdas dan ilmuwan saya kira wajar sekali. Saya menyaksikan sendiri begitu rajinnya beliau membaca buku dan pergi ke perpustakaan seputar Jogja. Biasanya jika beliau mau ke perpustakaan, beliau selalu minta saya menemaninya. Begitu juga ketika beliau menjalani bimbingan disertasi dengan salah satu pembimbing favorit beliau, Prof. Noeng Muhajir. Apapun yang diminta oleh pembimbing beliau, selalu ditindaklanjuti secepatnya. Hingga tidak heran, Prof Noeng selalu memuji beliau kalau ada Orang Banjar yang bimbingan sama beliau. Kedekatan saya dengan Prof. Kamrani ini juga terjadi ketika saya pulang ke Banjarmasin. Tiap kali saya pulang ke Banjarmasin pada libur kuliah ayah saya juga selalu meminta saya untuk maelangi Prof. Kamrani di rumahnya.

Ketika saya sudah resmi menjadi dosen di IAIN Antasari, saya menyaksikan bahwa di periode Prof. Kamrani menjadi rektor lah bagaimana terjadi lonjakan jumlah dosen-dosen memperoleh gelar Doktor. Ini karena beliau yang begitu bersemangat mendorong dosen-dosen muda untuk melanjutkan pendidikan hingga jenjang Doktor. Banyak sekali program-program pengembangan sumberdaya manusia di lingkungan IAIN Antasari yang beliau jalan. Selama menjadi rector periode 2001-2009, Prof. Kamrani dikenal sebagai rector yang berperforma intelek, berpengetahuan luar dan berwibawa. Sehingga, bangga sekali saat itu mendengar pujian-pujian dari kawan-kawan dosen di luar IAIN Antasari. Dan jangan lupa, beliau juga memiliki wajah yang tampan.

Pengalaman yang tak terlupakan selama bergaul di kampus IAIN Antasari adalah ketika saya diminta beliau menjadi salah satu team teaching untuk mata kuliah Filsafat Ilmu di Program Magister dan Doktor. Beliau ini memang pribadi yang solid. Berbeda dengan dosen yang lain dalam team teaching yang biasanya hadir secara bergantian. Ketika saya menjadi team taching beliau, beliau selalu hadir ketika giliran saya mengajar, bahkan ikut juga nimbrung dalam diskusi kelas. Pengalaman ini juga mengingatkan saya dengan Prof. Dr. Zurkani Jahja (Allah yarham) yang saat itu saya juga menjadi team teaching beliau pada mata kuliah Filsafat Modern. Di samping itu, beliau juga sangat disiplin waktu. Saya pernah dibuat malu ketika beliau datang lebih awal dari kedatangan saya di kelas. Seingat saya hampir tidak pernah beliau datang terlambat ketika masuk kelas. Begitu juga, dalam mengajar, beliau juga sangat dikenal sistematik dan terpola.

Banyak lagi kenangan dari seorang Maha Guru, Prof. Dr. Kamrani Buseri, MA ini, semoga kita semua bisa menauladani jejak, kiprah dan kepribadian beliau. Semoga beliau tetap sehat dan panjang umur serta selalu bermanfaat bagi banua. Selamat Prof. Dr. Kamrani Buseri, MA atas dedikasi sampiyan selama ini

Check Also

Dr. H. Faisal Mubarak Seff, Lc., MA (Haji dan Pandemi Covid-19)

Semenjak merebaknya pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid 19) membuat kehidupan dunia semakin tidak menentu ...